MELIPATGANDAKAN NETWORK

“I know I want to be a world class in something.
I just need to find the avenue.
~ Chris Gardner dalam The Pursuit of Happyness

Pertama-tama, apa sih “network” itu? Kata networking seringkali menjadi sesuatu klise yang sangat berpamrih bisnis. Apa benar? Membangun jaringan bisa diartikan macam-macam, dari membangun hubungan dengan stakeholders bisnis Anda, bisa pula sekedar memperluas pergaulan, atau bahkan membangun hubungan antar manusia dari berbagai negara. Saya sendiri tidak pernah mengartikan networking sebagai sesuatu yang semata-mata hubungan bisnis. Bagi saya membangun network lebih merupakan membangun hubungan pribadi yang sedikit lebih dalam daripada sekedar menyapa nama saja. Mungkin ini yang disebut sebagai tahap awal dari persahabatan.

Dalam kamus saya, ada beberapa tingkat persahabatan. Ada yang sekedar beraliansi belaka untuk suatu kepentingan tertentu, ada pula yang merupakan persahabatan secara pribadi yang mendalam serta sering kali melibatkan keluarga masing-masing. Yang kedua ini sangat jarang saya temui, namun bukan berarti sesuatu yang langka dan mustahil. Ada beberapa sahabat yang masih tetap kontak sejak masa kanak-kanak dan kami masih saling memberikan dorongan tanpa pamrih sampai hari ini. Apapun alasan persahabatan yang akan Anda bangun dengan network, jalankan dengan tulus dan tidak mengharapkan imbalan. Tunjukkan dengan perbuatan, jangan cuma ngomong di bibir saja.

Biasanya, apabila sudah di jalan yang benar, satu aksi kecil saja dari Anda, sudah akan menggetarkan network, sehingga reaksi berantainya bisa dirasakan dengan sekejap. Sebagai contoh, dengan semakin banyak sahabat yang mengagumi Anda akan karya-karya dan karakter kepribadian Anda, semakin positif enerji yang Anda refleksikan ke luar dan semakin positif pula enerji yang akan Anda terima kembali.

Mungkin Anda pernah mendengar yang disebut sebagai The Six Degrees of Separation Theory. Konsep bahwa setiap manusia di bumi mempunyai hubungan yang sangat dekat satu sama lain ini pertama kali dicetuskan oleh penulis cerpen Hungaria bernama Frigyes Karinthy di tahun 1929. Namun, psikolog sosial asal Universitas Harvard bernama Stanley Milgram-lah yang berhasil membuktikan kebenaran premis ini di tahun 1967.

Dalam risetnya, Milgram berhasil membuktikan bahwa setiap orang yang bermukim di Amerika Serikat (ia menggunakan AS sebagai sampel penelititannya) saling berhubungan satu sama melalui enam orang sebagai titik pertaliannya (friendship link). Ia sendiri tidak pernah menggunakan istilah The Six Degrees of Separation, namun fenomena “enam orang sebagai titik pertalian” seringkali dihubungkan dengan studi ilmiahnya yang dikenal sebagai The Small World Experiment ini.

Di dunia Internet, titik-titik pertalian ini tidak hanya terbatas kepada mereka yang bermukim di suatu letak geografis tertentu saja. Duncan Watts, seorang profesor di Columbia University berhasil membuktikan di tahun 2001 bahwa setiap e-mail yang disebarkan secara random kepada 48.000 orang di 157 negara saling bertalian rata-rata setiap enam orang. Jadi, satu dari enam orang yang kita temui di Internet (bahkan dunia nyata) pasti mempunyai hubungan baik langsung maupun tidak langsung dengan kita.

Saya sendiri sangat yakin akan konsep ini dan telah membuktikannya. Sekarang, saya malah secara sadar telah membangun jejaring untuk mencapai beberapa titik pertalian penting yang akan sangat menentukan jalan hidup saya di masa depan. Sebagai seorang penulis yang sudah cukup banyak berkarya, titik-titik pertalian saya dengan hampir setiap orang di muka bumi ini sudah semakin dekat. Mudahnya demikian, setiap pembaca karya saya mempunyai titik pertalian dengan saya dan setiap enam orang di dunia mempunyai titik pertalian dengan para pembaca buku saya. Ini berarti setiap pembaca buku saya adalah “duta” bagi 1/6 dari populasi dunia, dan ini berarti jutaan orang di dunia. Alangkah kecilnya dunia ini dan alangkah dahsyatnya kemampuan kita semua untuk saling berhubungan satu sama lain.

Ada beberapa pusat titik pertalian yang bagi saya sangat penting di dalam hidup. Pertama, kekuatan kasih. Kedua, kekuatan media. Ketiga, kekuatan ekonomi. Keempat, kekuatan politik. Keempat kekuatan in jika digabungkan merupakan kekuatan luar biasa dahsyat untuk mengubah dunia menjadi lebih baik daripada hari kemarin. Dengan sadar, buatlah peta antara diri Anda dengan tokoh-tokoh yang Anda tuju. Lantas, jalankanlah kehidupan sehari-hari Anda dengan kesadaran penuh bahwa setiap langkah yang Anda perbuat akan menghantarkan diri Anda sedikit lebih dekat dengan mereka, yang merupakan “puncak” dari gunung es peta kekuatan network dunia.

Ini buka berarti saya mengajarkan Anda untuk “mencolek” siapa pun yang Anda jumpai di dalam hidup Anda. Saya juga tidak mengajarkan kepada Anda untuk “minta dikenalkan” kepada para tokoh tersebut melalui siapa pun, namun saya ingin menunjukkan bahwa kurang lebih akan ada enam titik antara Anda dengan tokoh mana pun di dunia yang Anda tuju. Jarak ini demikian dekat sehingga sebenarnya Anda bisa dengan percaya diri mengontak langsung melalui surat maupun e-mail, misalnya untuk bisa berkenalan dan memasukkan tokoh-tokoh mana pun ke dalam daftar kontak Anda.[jsb]
* Jennie S. Bev adalah penulis dan edukator asal Indonesia yang menetap di Amerika Serikat. Baca blognya di JennieSBev.com.

Pembelajar.Com::

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *